Jumat, 23 Februari 2024

Irjen Ferdy Sambo Ditahan di Mako Brimob, Mahfud MD: Pelanggaran Etik dan Pidana Bisa Sama-sama Jalan

LIDIK.ID , Jakarta – Mantan Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo dibawa ke Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat. Ferdy Sambo dibawa keluar Gedung Bareskrim dengan pengawalan ketat angota Korps Brimob, Sabtu, (6/8) sekitar pukul 17.44 WIB. Minggu, (7/8/2022).

Diketahui bersama, bahwa berita tersebut sudah tersiar di berbagai media dan timbul sebuah pertanyaan. Apakah Ferdy Sambo hanya di periksa dalam pelanggaran etik saja?

Baca Lainnya

Menteri Koordinator Bidang Politik, hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD, menjelaskan bahwa Menurut hukum, pelanggaran etik dan pelanggaran pidana itu bisa sama-sama jalan, tidak harus saling menunggu dan tidak bisa saling meniadakan.

“Artinya, kalau seseorang dijatuhi sanksi etik bukan berarti dugaan pidananya dikesampingkan. Pelanggaran etik diproses, pelanggaran pidana pun diproses secara sejajar,” kata Mahfud.

Sebelumnya, Divisi Humas Polri menyatakan, Polri Irjen Ferdy Sambo diduga melanggar prosedur penanganan tempat kejadian perkara tewasnya Brigadir J di rumah dinasnya di Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo mengatakan, Ferdy Sambo termasuk dalam daftar 25 personel Polri yang melakukan pelanggaran prosedur. Pelanggaran prosedural yang dilakukan itu, seperti tidak profesional penanganan TKP dan mengambil CCTV di sekitar TKP.

Ia dan tiga orang lainnya ditempatkan di tempat khusus di Korps Brimob dalam rangka pemeriksaan oleh Pengawasan Pemeriksaan Khusus (Wasriksus) oleh Inspektorat Khusus (Irsus).

“Dalam penanganan kasus meninggalnya Brigadir J ada dua tim yang bekerja, yakni Tim khusus (Timsus) bekerja secara pro justicia untuk mengungkap peristiwa pidananya, dan Irsus bekerja mengungkap pelanggaran kode etiknya” kata Dedi.

Dedi juga mengatakan, bahwa hari ini Irsus akan melakukan pemeriksaan terhadap Irjen Ferdy Sambo dan sore harinya langsung dibawa ke Korps Brimob untuk ditempatkan di penempatan khusus dalam rangka pemeriksaan. ***

(PRS)

BeritaTerkait

Discussion about this post