Viral! Perawat Gunakan Baju Hazmat Menulis Pesan : “Aku Haus Tapi Nggak Berani Minum.”

LIDIK.ID, Parepare – Sebuah foto viral di media sosial menampilkan seorang perawat pasien Corona menuliskan pesan ‘Aji Ummi, aku haus tapi nggak berani minum’. Foto tersebut menunjukkan perawat menggunakan pakaian hazmat lengkap sambil memegang secarik kertas dengan pesan menyentuh.

Perawat itu diketahui bernama Jufri (36) yang merupakan salah satu perawat di RSUD Andi Makkasau, Kota Parepare, Sulawesi Selatan yang tergabung dalam tim penanganan Covid-19. Dia menceritakan, apa yang dialaminya kemungkinan dirasakan juga oleh para perawat pasien Corona lainnya.

Baca Lainnya

“Itu mungkin yang dialami seluruh paramedik ketika berada di ruang isolasi, di mana kita harus menahan lapar, haus, hingga BAB dan BAK selama menggunakan pakaian Hazmat,” kata Jufri saat ditemui detik.com, Rabu (8/4/2020)

Jufri menginformasikan, tim COVID-19 RSUD Andi Makkasau mulai bekerja sejak 17 Maret 2020 setelah menerima pasien rujukan dari Kabupaten Polman, Sulawesi Barat. Pasien itu terdata sebagai mahasiswi PTS di Depok, Jawa Barat, berumur 19 tahun yang memiliki gejala COVID-19. Dengan begitu, ia diisolasi dan dinyatakan PDP.

Selain itu, Jufri menuturkan, RSUD Andi Makkasau kedatangan 3 pasien PDP klaster umroh yang merupakan warga dari Kabupaten Pinrang dan Kabupaten Sidrap. Dua di antaranya kemudian dinyatakan positif Corona.

Jufri mnceritakan sejumlah hambatan yang dialami selama merawat pasien Corona, diantaranya adalah memasang infus kepada pasien Corona yang berbeda dari memasang infus ke pasien biasa yang hanya memerlukan sarung tangan.

“Beda dengan pasang infus pada pasien COVID-19, pada saat kita cari pembuluh darah yang mana kita bisa tusuk, di situlah tingkat kesulitannya karena kita susah identifikasi pembuluh darah karena keterbatasan jarak pandang yang dihalangi oleh kacamata goggle dan face shield, begitu pun identifikasi pembuluh darah lewat perabaan mengalami tingkat kesulitan yang tinggi karena pakai sarung tangan sampai 4 lapis,” lanjutnya

Selama menjalani tugas dari tanggal 17 Maret, seluruh pasien dalam kamar isolasi dinyatakan sembuh dan dipulangkan pada tanggal 3 April 2020. Sementar Jufri mengaku, selama bertugas tidak bisa menahan rasa rindu dengan keluarga kecilnya.

“Intinya cara kami melepas rindu dengan keluarga pada saat tidak jaga, sempatkan menelpon atau VC sama istri dan anak, Terkadang anak perempuan bertanya ‘kapan ayah pulang, Ica udah rindu sama Ayah’. Anak laki-laki sering juga bertanya ‘kenapakah Ayah pergi bertugas di tempat Corona, apa Ayah ndak takut tertular?’ Di situ biasa muncul perasaan sedih dan kangen sama mereka, tapi saya sering mengingatkan mereka bahwa ini tugas nak, dan tetap minta didoakan sama mereka,” kenangnya seperti yang dikutip detik.com

Untuk menjaga kesehatan terkadang dirinya harus suntik vitamin untuk menjaga kebugaran.

“Saat tubuh mulai drop, kami meminta suntikan vitamin, pihak RS sebenarnya merekomendasikan kami untuk istirahat, dan diganti dengan perawat lain, namun kami berpikir, cukup kami saja yang mengambil risiko terpapar, karena kami sudah terlanjur bertugas,” tandasnya.

Perawat itu pun membeberkan hal yang paling membuatnya bahagia yakni ketika 2 pasien Positif Covid-19 dan 4 PDP dinyatakan sembuh dan dipulangkan.

“Senyum dari mereka yang sembuh teduh sekali melihat merek tersenyum bahkan memeluk kami semua,” terangnya.

Dukungan dari manajemen RSUD Andi Makkasau dan warga yang setiap hari mengirimkan makanan dan minuman pun kata Jepe sebagai sebuah tambahan motivasi dalam bertugas.

“Manajemen RS banyak membantu dan memberikan perhatian serta fasilitas selama kami menjalani karantina bersama pasien, dan dukungan dari warga juga menjadi penambah imun buat kami, mereka sangat respect dengan apa yang kami lakukan,” ujarnya seperti kutipan detik.com

 

BeritaTerkait

Discussion about this post